Cerita Sex The PE Teacher – Part 69

Cerita Sex The PE Teacher – Part 69by on.Cerita Sex The PE Teacher – Part 69The PE Teacher – Part 69 THE PET SERIES The Guardians Side Story The First Blow 1st Act Latihan hari itu membosankan.. tidak ada lawan sparring yang benar benar bisa bikin gue bersemangat. Tanpa adanya lawan sebanding jadi deh gue males malesan maennya.. Fuck.. gw butuh mood-booster ni.. Abis masukin sepatu dan kaus kaki gue […]

The PE Teacher – Part 69

THE PET SERIES

The Guardians Side Story

The First Blow

1st Act
Latihan hari itu membosankan.. tidak ada lawan sparring yang benar benar bisa bikin gue bersemangat.
Tanpa adanya lawan sebanding jadi deh gue males malesan maennya..

Fuck.. gw butuh mood-booster ni..

Abis masukin sepatu dan kaus kaki gue ke dalam sport bag, gue nge cek hape yang tadi gue silent pas lagi latian..
Ternyata ada beberapa miscall dan BBM yang masuk, salah satunya dari Bang Riki.

PING!

Ban, Teh Rani diculik siang bolong depan Bank Mandiri, sekarang gue lagi ngejagain Nita dikost, tapi ga ada yang jaga Teh Indri, buru balik ke kost yak!

What the fuck..

Gue langsung buru-buru berjalan ke parkiran, ga gue peduliin teriakan anak anak yang manggil-manggil dari dalam gedung.
Mobil Yaris itu langsung gue pacu secepet yang gue berani, soalnya lagi padet banget kalo lagi jam pulang kantor gini, sengaja gue ambil jalur yang melewati Bank tempat Teh Nita dan Teh Indri bekerja, beberapa mobil pokis terparkir di depan Bank itu.

Damn.. Serius nih sampe bawa bawa pokis segala??

Sampai di parkiran kos, gw ngeliat anak anak yang lain dah berjaga di depan kos.
Tidak ada tampang konyol yang biasa tampak di muka mereka..

Bang Riki mana?

Rendi kasih kode dengan anggukan kepalanya kea rah dalam kos, Gue buru-buru masuk kedalam,
Pas gue masuk gue papasan ama Dedi yang sedang membawa stik baseball! Gawat juga tuh anak..

Di ruang tengah gue ngeliat Teh Nita yang sedang ditenangkan oleh Bang Riki, sepertinya dia sangat terpukul dengan kejadian tadi siang..

Bang.. ada yang bisa gue bantu??

Eh elo Ban.. iya ni Ban.. gue ga bisa ninggalin Nita disini, dia juga ga mau pulang dan bikin ortunya jadi kena getahnya.. eehmm bisa ga lo ke rumah Teh Indri malam ini?? Bawa Rendi sama Dedi yah..

Gue langsung mengiyakan permintaan Bang Riki itu, tapi sebelumnya gue harus ngambil stik baseball gue yang ada di kamar dan juga mandi kilat, malu kan ketemu si Teteh bau keringet gini! Hehehe!
Tidak sampai setengah jam kemudian gue dah langsung mengajak Dedi dan Rendi ke rumah Teh Indri, mereka langsung naik ke mobil secepat kilat diiringi gerutuan anak-anak yang lain, hehehe!

***

Rumah itu terlihat sepi dari luar, tapi mobil avanza itu masih terparkir di garasi jadi kami segera membuka pagar dan masuk.
Rendi yang tidak sabaran langsung memencet bel beberapa kali, terdengar suara merdu Teh Indri dari dalam rumah..

Iyaaa, iyaaa, bentaaar..

Pintu itu terbuka, dihadapan kami sekarang berdiri bidadari seksi yang tubuhnya entah berapa kali kami jadikan bacol di kamar mandi
Teh Indri malam itu memakai kaos dengan bukaan leher dermawan warna putih gading yang agak tipis sehingga bayangan bra berwarna hitam itu samar terlihat! Belum lagi celana pendek itu..

Bukan.. itu bukan celana pendek.. terlalu sopan menyebut itu celana pendek, kami bahkan dapat melihat bayangan garis tipis yang tercetak di pangkal paha Teh Indri.. hadeeh..

Cepet banget kalian nyampenya! Baru juga si Riki BBM Teteh.. maaf yaaa jadi ngerepotiin!
Eweuh ka sieun emang tu orang bisa bisanya nyulik Rani! Ayok masuk jangan bengong aja disitu! Hihihi!

Kami bertiga berpandangan satu sama lain..

Masuk ke rumah Teh Indri??! WOOHOOOOO!

Kami duduk di ruang tamu dengan agak canggung, Teh Indri sendiri sedang sibuk membereskan mainan yang terserak di lantai.

Maaf yaa berantakan banget! Maklum ni belum pengalaman ngurus anak! Hihihi!

Teh Indri menunduk mengambil sebuah mobil-mobilan yang ada di lantai diseberang kami..
Belahan dada sentosa itu langsung terpampang brutal di hadapan kami!
Rendi sampai menyikut pinggangku cukup keras! Hadeeeh
Ibu dua anak itu seperti sengaja berlama lama menunduk di depan kami..
Badan kami semakin condong kedepan biar bisa lebih jelas melihat pemandangan indah itu..
Tiba tiba Teh Indri menatap kami! Jantung gue berasa stop saat itu juga!

Hayoo pada ngeliatin apaaaaa.. teteup yah pada cunihin.. dasaaaar!

End of

1st Act

Author: 

Related Posts

Comments are closed.